Nasehat Terbaik Untukku

Ini sepenggal kisah tentang sebuah nasehat terbaik dalam hidup saya. Begini ceritanya :

Sumber : Google.com

Saya tinggal sama keluarga pakde dan bude saya sejak kelas 4 SD, beliau – beliau ini sudah mengasuh keluargaku selama 3 generasi loh, mulai dari nenek,ibu dan aku. Hebat kan??? Pasti bingung lha pakdenya umur brapa kalo gitu…

Pakde dan budeku ini cara mendidiknya termasuk kuno, alias keras dan bener nggak bener harus tetep nurut sama yang lebih tua. Nasehat – nasehatnya pun selalu dibumbuin dengan berbagai hal yang berbau mitos dan kadang nggak masuk akal. Hingga saya yang dulu, yang pola pikirnya masih cupet, yang sifat dan sikapnya masih kekanakan, cuma menganggap nasehat – nasehat itu sebagai angin lalu. Masuk telinga kanan – keluar telinga kiri. Nggak jarang kalau sudah nglakuin kesalahan trus dinasehati malah ngerasa dongkol. Hayooo ngakuuuu siapa yang waktu kecil nggak ngerasa gituuu???? Hehehehe….

Hingga suatu hari, saya bersih – rumah sambil ngambek ( lupa ngambeknya karena apa ). Tau dong gimana cara orang ngambek bersih – bersih rumah, ya gitu itu bersih – bersihnya dengan suara gaduh gelondangan. Tiba – tiba bude saya menegur ” Kowe iki nduk, wong resik – resik wae karo nesu, Ilingooo kowe ilingo pituturku iki mbisuk. Yen pengen uripmu penak, dadioo wong wadon sing shaleha, sregep, prigel,  primpen. Olehku muruki disiplin, resik – resik omah, muruki masak kuwi yo kanggo awakmu dewe mbisuk, ben ra kaget yen wes urip dewe ra ono wong tuwo ”  ( saya translate dulu ya. hehehe takutnya ada yang nggak ngerti. ” Kamu ini nduk, orang disuruh bersih – bersih kok sambil marah2, Ingatlaaahh kamu ingat nasehatku ini suatu hari nanti, kalau ingin hidupmu enak, jadilah wanita yang sholeha, rajin, cekatan dan pinter jaga diri. Aku ngajarin disiplin, beres2 rumah, masak itu ya buat kamu sendiri, biar nggak kaget nanti kalau hidup sendiri tanpa orang tua. bukan karena aku sengaja nganggep kamu pembantu nduk, red ) dengan suara sedikit serak menahan tangis, wajah sedih dan mata yang berkaca – kaca karena air mata. Ya Allah Tuhankuuu… saya langsung sadar akan kesalahan saya, melihatnya begitu sungguh trenyuh hati ini, Budeku yang biasanya galak bisa menasehatiku dengan lembut dan sayang seperti itu. Mulai itu saya sadar, bahwa semua nasehat yang beliau berikan apapun bentuk dan cara penyampaiannya pasti memiliki maksud yang baik.

Sekarang setelah saya dewasa, menikah dan punya rumah tangga sendiri. Saya benar – benar merasakan manfaat dari ajaran dan nasehat yang diberikan Pakde dan Bude saya, menjadikan saya pribadi yang kebal terhadap omongan2 buruk dan sinis tentang saya ( karena keseringan dimarahin… hehehehe ) tapi disisi lain juga menjadikan saya pribadi yang mandiri. Terutama tentang nasehat “ Kalau ingin hidupmu enak, maka jadilah wanita yang soleha, rajin , cekatan dan pandai jaga diri “ . Terbukti saya menjadi seorang yang disukai di tempat kerja dan disayang mertua karena rajin, cekatan dan pandai jaga diri ( kalau suami mah sayangnya kudu plus minusnya juga. hehehehe makanya ga disebutin.Hehehehe…. )

Sekian ceritanya ( ^ _ ^ )v

salam

-vee-

Posting ini diikutsertakan pada Give Away Perdana Dellafirayama, seorang ibu labil yang tidak suka warna hitam dan hijau

yang mau ikut berpartisipasi bisa baca ketentuan lebih lanjut di Giveaway Perdana Bububil

3 Comments
  1. della
  2. della
    • veeashardi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *