Bengkak Setelah Imunisasi DPT-Hib

Hari ini mau cerita sedikit tentang anakku Abhishoka, bulan maret ini usianya pas satu setengah tahun. Dan tanggal 11 maret kemaren waktunya imunisasi DPT- Hib yang terakhir. Nah pas ke dokter itu, berhubung Shoka udah pinter dan hafal dengan lingkungan klinik dokter, jadi baru sampai di depan klinik dia dah nangis duluan minta pulang. Hihihi udah parno duluan, padahal ketemu dokternya aja belum. Dan saking parnonya, jadi susah banget kalau mau nyuntik. Sampai butuh 3 orang yang pegangin biar gak gerak-gerak pas disuntik. Tapi tetep gak bisa ngatasin juga sih kalau dia sudah berontak sekuat tenaga gitu.

Malamnya setelah imunisasi, badannya lumayan anget dan bawaannya reweeelll. Trus lengan kanan bekas suntikannya terasa lembek kalau di pegang walaupun  belum kelihatan bengkak. Besok paginya baru kelihatan banget bengkaknya. Nah jadi parno lah si emak ini, kok bisa bengkak sedemikian rupa. Warnanya agak kemerahan dan kalau dipegang kerasa kaya balon yang diisi air. Aaaaahhh tak tega rasanya.

image

image

Dan setelah browsing sana sini tentang bengkak ini, yang ada malah bikin semakin parno, maklum yang kebaca malah blog yang bilang bengkak itu karena infeksi dan sebagainya sehingga menimbulkan kematian. Iiissshhh sereeemmm….So langsung aja saya bawa lagi ke dokternya, dan Alhamdulillah kata dokternya bengkak itu hal yang wajar karena anaknya bergerak saat di suntik sehingga ada pembuluh darah yang pecah, dan terbukti tidak berbahaya karena tidak ada kelenjar di bawah ketiak yang juga ikutan bengkak.

Lalu dokternya menyarankan supaya bengkaknya dikompres dengan air hangat sesering mungkin, dan minumkan paracetamol untuk menghilangkan rasa nyeri akibat pembengkakan ( dari sini saya baru tahu kalau paracetamol bisa untuk mengurangi nyeri, kirain cuman buat menurunkan panas doang. ­čśŤ ). Alhamdulillah pas hari ke-4 bengkaknya sudah hilang sama sekali. Aduh semoga jangan lagi deh ngalamin kaya begini, pastinya yang namanya bengkak itu sakit banget berasa njarem-njarem ( aduh apaan ya bahasa indonesianya. hehehe), kasihan kan kalau bayi sampai ngerasain yang kaya gini. cukup sekali aja deeehhh… ampuuunnn.

2 Comments
  1. dian farida
    • veeashardi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *