(Late Post) My Third Pregnancy

Orang – orang tua ( sesepuh di kampungku terutama :p ) bilang hamil ketiga itu lebih sulit daripada kehamilan kedua. Malah ada yang bilang kalau kehamilan ketiga itu sama susah n ribetnya dengan kehamilan pertama. So kalau kehamilan pertama terasa menyenangkan n persalinannya gampang, maka kehamilan ketiga juga bakalan seperti itu dan begitu jga sebaliknya. Hihihihi… tapi itu mitos lho yaaaa, gak perlu dipercaya sepenuhnya. Kalau saya, Dikehamilan ketiga ini kerasa banget bedanya. Di kehamilan sebelum-sebelumnya, saya rajin banget konsumsi aneka makanan dan suplemen untuk nutrisi kandungan saya. Tapi di kehamilan ketiga ini, saya sama sekali tidak mengkonsumsi susu hamil dan jarang sekali minum aneka suplemen yang diberikan oleh dokter kandungan saya, mungkin dalam seminggu cuma 2 atau 3x saja. Walhasil berasa mubadzir gitu nebus vitamin ke apotik tapi ujung2nya gak di minum. Vitamin tambahan yang paling sering saya konsumsi cuma CDR, itupun cuma kalau tulang dan gigi sudah mulai terasa ngilu. Sedangkan untuk makanan, saya ngerasa males banget buat makan ataupun nyemil, jadi dalam sehari paling banter saya makan cuma 2 kali saja, itupun dalam porsi kecil dan nyemil cuman kalau lagi ngidam makanan tertentu. Entah kenapa saya sama sekali gak merasa lapar, padahal saat itu saya juga menyusui anak kedua saya yang berusia 18 bulan. Heehehe… aneh kan? Tapi Alhamdulillah, dengan keadaan seperti itu, tubuh saya ternyata masih mampu memberikan nutrisi yang diperlukan untuk janin saya dan juga ASI untuk bayi saya.

Trimester Pertama

Start dengan berat badan 65 kg di awal periksa ke dokter kandungan. Morning sicknessnya sendiri baru dimulai dibulan kedua juga. Menurut saya mabok ini gak bisa dibilang morning sickness sih, karena mual dan muntahnya hampir setiap saat dari pagi sampai malam dan walhasil berat badan selama trisemester pertama malah turun sampai 3 kg ( karena masih menyusui juga ). Tapi syukur Alhamdulillah perkembangan dekbay di dalam perut baik-baik saja. hehehehe… Cuman kesian sama tetangga yang musti denger suara bumil lagi mabok yang kadang bikin jijay sendiri :p. Selain morning sickness, di trimester pertama ini mulai kelihatan habit yang nggak lazim seperti :

  • Tiba – tiba gak doyan bau masakan, terutama masakan yang mengandung bawang. Siksaan batin banget kalau tetangga masak sesuatu. Bete banget jadinya sampai mau nangis tipa nyium masakan rumah atau masakan tetangga.
  • Malas pergi keluar rumah. Alasannya karena poin satu. Malesin banget kalau naek motor, disepanjang perjalanan adaaaa aja bau masakan yang nempel di hidung, entah dari abang-abang jual nasi goreng atau warung2 makanan yang baunya menusuk hidung.
  • Doyan banget makan kopi bubuk plus gula tanpa aer. Busyeeeettt rasanya udah kaya kecanduan aja, sehari gak makan itu bisa terbayang bayang gak karuan. Dan rasanya setelah makan gula kopi itu nikmaaaattt banget dan sehari bisa sampai 5 – 6 sendok makan. Padahal sebelum hamil gak pernah kaya gitu.
  • Males ngerjain kerjaan rumah. Lha ini yang bahaya, rumah berasa kaya kapal pecah. Benci banget kan liat rumah berantakan, eeeehh tapi malas mau beberes. Yang ada moodnya jadi jelek melulu.

Trimester 2

Keadaan bumil pada trimester kedua ini gak ada bedanya dengan trisemester pertama, kecuali perutnya aja yang lebih buncit. Berat badan bumil hanya naik satu kg aja selama 3 bulan kedua dan dekbay berat badannya 1600 gr dibulan ke 6. Di Trisemester kedua ini mual dan muntahnya bisa sedikit di redam dengan minum obat anti mual, tapi cuman saya minum kalau emang bener-bener gak kuat ama mualnya karena harga obatnya cukup mahal menurut saya. Sekitar 18 ribu/butir. Bayangin aja kalau sehari minumnya 3x bisa bangkrut bapaknya ntar. hehehehe. Bad habitsnya masih teteeeeeuup #tepokjidat.

Trimester 3

Alhamdulillah di awal trimester tiga ini, segala mual, muntah gak doyan bau masakan dan sifat malasnya udah ilang. Malah berubah jadi rajin banget saya nya ( enggak ngecap looo… 😀 ) terbukti dengan perut super buncit saya sanggup bantu beres2 rumah plus bereppot – repot ria ngurusin persiapan nikah adek ipar ( mulai dari A sampe S aja tapi, hehehehe tugas T – Z lainnya ditangani bersama ). Tapi ada satu bad habit yang gak bisa ilang, yaitu makan gula kopi, bahkan sampai melahirkan pun masih doyan pake banget.

Pada trimester ini, berat badan saya sudah mulai stabil kenaikannya,sekitar 1- 2 kg per bulan dan mentok jadi 68 kg saat menjelang persalinan. Sedangkan dekbay berat badannya naik antara 400 – 700 gr /bulan, dan saat diperiksa 3 hari sebelum persalinan berat janin sudah 3.1 kg.

Sekian dulu sharingnya. Maaf kalau tata bahasanya kacau balau, harap maklum. (^^)V see you..

-vee-

4 Comments
  1. sari widiarti
    • veeashardi
  2. pipit permatasari
    • veeashardi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *